Tubuh yang sempurna, Kecantikan di Yunani Klasik

Kecantikan adalah budaya, apa yang indah hari ini tidak indah sebelumnya, apa yang akan menjadi indah dalam satu abad mungkin sangat berbeda dari apa yang kita anggap sekarang ini. Tetapi memang benar bahwa hari ini pola umum kecantikan diatur agak oleh apa yang oleh orang Yunani kuno dianggap sebagai keindahan. Iya, tubuh yang sempurna dan kecantikan lahir di Yunani klasik.

Hari ini kita akan berbicara tentang sumber keindahan di dunia kita: Yunani Klasik. Di sana, berabad-abad yang lalu, standar paling abadi tentang tubuh dan kecantikan yang sempurna lahir.

Yunani Klasik

Inilah nama periode dalam sejarah Yunani, yang secara garis besar berada antara abad ke-XNUMX dan ke-XNUMX SM. dari C. Ini adalah masa kejayaan polis Yunani dan kemegahan budaya. Kemegahan ini terutama terlihat pada seni pahat, yang menjadi dasar seni ini sejak saat itu.

Orang Yunani memandang tubuh dan ini, jika itu indah, mencerminkan interior yang indah. Kata untuk kedua kualitas, seperti dua sisi mata uang yang sama, adalah kaloskagathos: indah di dalam dan indah di luar. Apalagi jika dia masih muda.

Garis pemikiran ini diekspresikan dalam pahatan, gagasan bahwa seorang pemuda yang cantik telah diberkati tiga kali, untuk kecantikannya, untuk kecerdasannya, dan untuk dicintai oleh para dewa. Untuk waktu yang lama dianggap bahwa patung-patung periode ini mewakili ide itu, fantasi, keinginan, tetapi kenyataannya adalah bahwa cetakan telah ditemukan, jadi hari ini diketahui bahwa Patung-patung indah yang dibuat antara abad ke-XNUMX dan ke-XNUMX SM itu dibuat berdasarkan orang sungguhan.

Seorang pria ditutupi dengan plester dan cetakan itu kemudian digunakan untuk membentuk patung itu. Yunani, kita bicarakan para pria menghabiskan waktu lama di gym (Jika mereka kaya dan punya waktu luang, tentu saja). Warga Athena atau Spartan rata-rata memiliki tubuh yang dipahat seperti model Versace: pinggang sempit, punggung, penis kecil dan kulit berminyak ...

Itu berkenaan dengan laki-laki, tapi betapa ideal kecantikan wanita Yunani? Sangat berbeda. Jika kecantikan pada pria adalah berkah, bagi wanita itu adalah hal yang buruk. Wanita cantik memang identik dengan masalah. kalon kakon, hal yang indah dan buruk, bisa diterjemahkan. Wanita itu cantik karena dia cantik dan dia cantik karena dia cantik. Garis pemikiran itu.

Dan sepertinya juga begitu kecantikan tersirat persaingan: ada kontes kecantikan yang diadakan kallisteia.dll, di mana peristiwa-peristiwa terjadi di pulau Lesbos dan Tenedos tempat para gadis diadili. Misalnya, ada kontes untuk menghormati Aphrodite Kallipugos dan bokongnya yang indah. Ada cerita seputar pencarian situs untuk membangun kuil di Sisilia yang akhirnya diputuskan di antara bokong putri dua petani: pemenang memilih lokasi untuk membangun kuil, hanya karena dia memiliki pantat yang lebih baik.

Kecantikan yang sempurna

Apa yang dianggap cantik di Yunani Klasik? Menurut mural dan pahatan, daftar singkat dapat dibuat tentang apa yang oleh orang Yunani kuno dianggap sebagai tubuh yang indah: pipi harus merah muda (buatan atau alami), rambut harus dicukur atau diatur rapi dalam gulungan, kulit harus bersih y mata harus memiliki eyeliner.

Tubuh yang sempurna dari seorang wanita seharusnya pinggul lebar dan lengan putih, yang berkali-kali sengaja diputihkan dengan bedak. Jika wanita itu berambut merah, selamat. Mungkin pada Abad Pertengahan, gadis berambut merah adalah yang kalah, karena sihir dan hal-hal aneh itu, tetapi di Yunani klasik mereka disembah. Si pirang? Mereka juga tidak mengalami saat-saat buruk. Singkatnya, sang dewi Aphrodite atau Helen of Troy identik dengan cita-cita kecantikan.

Gagasan tentang pinggul lebar dan kulit putih sebenarnya telah disimpan selama berabad-abad: tubuh yang kuat identik dengan nutrisi yang baik dan karenanya, kehidupan dengan kesejahteraan. Kulit putih identik dengan tidak menjadi budak atau melakukan pekerjaan di luar ruangan tetapi di dalam ruangan.

Tapi kemudian, seperti hari ini, menjadi cantik dan memiliki tubuh yang sempurna membutuhkan pengorbanan. Beberapa terlahir tersentuh oleh tongkat ajaib. Keinginan untuk menjaga kulit tetap putih, atau memutihkannya, membuat wanita menggunakan metode yang dapat mempengaruhi kesehatan mereka.

Salah satu komentar pertama tentang kosmetik di zaman kuno justru dari saat itu. Filsuf Yunani Theofastus de Eresos melakukannya saat menjelaskan bagaimana mereka membuat file krim atau lilin berbahan dasar timbal. Jelas, memimpin dulu dan sekarang racun.

Penggunaan maquillaje Itu tersebar luas di kelas atas karena semuanya berfungsi untuk mengeksploitasi keindahan, tetapi ada beberapa gaya. Para pelacur memiliki milik mereka dan wanita dari keluarga baik-baik, yang lain. Cukup melihat bagaimana wanita itu dibuat untuk membedakannya, karena yang pertama menggunakan mata yang paling penuh dan bibir yang cerah, rambut yang diwarnai dan pakaian yang lebih berani. Seperti biasa.

Apa itu gaya rambut di Yunani Klasik? Contoh gaya rambut tertua pada wanita Yunani menunjukkan kepada mereka kepang, banyak dan kecil. Jika kita melihat pot, misalnya, Anda dapat melihat gaya ini, tetapi jelas seiring berjalannya waktu, mode berubah.

Tampaknya sekitar abad ke-XNUMX alih-alih menurunkan rambut mereka, mereka mulai memakainya diikat, biasanya di a impeller. Mereka juga menggunakan ornamen dan dekorasi berbagai seperti perhiasan atau sesuatu untuk menunjukkan kekayaan keluarga. Apakah itu rambut pendek? Ya, tapi itu identik dengan kesedihan atau status sosial yang rendah.

Tentu saja, sepertinya begitu rambut terang lebih berharga dari pada gelap, jadi biasanya menggunakan cuka atau jus lemon untuk memperjelasnya yang dikombinasikan dengan sinar matahari. Dan jika mereka menginginkan ikal, mereka membuatnya dan merendamnya dengan lilin lebah sehingga gaya rambutnya akan bertahan lebih lama. Dan bagaimana dengan rambut tubuh? Apakah wanita Yunani selalu berbulu seperti wanita hingga abad ke-XNUMX?

Penghilangan rambut adalah hal biasa dan faktanya, tidak hanya di antara orang Yunani tetapi juga di budaya lain. Pada masa itu, di Yunani Klasik, tidak memiliki rambut adalah mode, meskipun ada beberapa teori tentang bagaimana mereka mencapai penghilangan rambut. Dikatakan bahwa rambut umum dibakar dengan api atau dicukur dengan pisau cukur.

Jadi jika seorang wanita melakukan perjalanan waktu hari ini, Produk apa yang tidak boleh hilang di meja rias Anda? Minyak zaituna untuk kulit kering dan jika diresapi dengan ramuan aromatik karena memberikan keharuman pada tubuh atau rambut; madu dalam kosmetik, lilin lebah dikombinasikan dengan air mawar dan serangkaian parfum yang dibuat dengan minyak esensial yang mengandung minyak dan bunga yang sangat harum, batubara untuk mata, bulu mata dan alis serta mineral lainnya yang, jika digiling, berfungsi sebagai bayangan dan perona pipi.

Satu fakta: file satu alis Ini dicapai dengan mengecat garis dengan arang atau, jika tidak cukup, mereka menempelkan bulu binatang dengan resin nabati.

Tubuh yang sempurna

Memang benar itu Di Yunani Klasik, seniman mendefinisikan kembali pengertian kecantikan tubuh pada pria dan wanita menemukan ide "Tubuh yang ideal." Bagi mereka, tubuh manusia adalah objek kenikmatan indrawi dan ekspresi kecerdasan mental.

Orang Yunani memahami kesempurnaan tidak ada di alam, itu disediakan oleh seni. Jadi ada idenya tubuh yang terpahat adalah desain murni. Di atas kami katakan bahwa pematung Yunani menggunakan model nyata, itu benar, tetapi terkadang itu bukan model tunggal, tetapi beberapa. Misalnya lengan yang satu, kepala yang lain. Jadi, pujian yang bagus pada saat itu adalah memberi tahu seorang pemuda bahwa dia tampak seperti patung.

Jika Aphrodite adalah ideal kecantikan feminin, Heracles adalah ideal dari tubuh pria yang sempurna. Atlet, pria super, representasi seks dan keinginan. Seperti hari ini dengan tato, itu seni tubuh dan angkat besi, lalu saya juga melihat tubuh orang lain dan tubuh saya sendiri.

Seni rupa Yunani lebih difokuskan pada bentuk laki-laki daripada feminin dan penasaran untuk melihat bagaimana, seiring waktu, seni telah mengikuti jalur yang berlawanan, lebih fokus pada wanita daripada pria. Mari kita pikirkan tentang Abad Pertengahan, Renaisans, atau bentuk Barok.

Pada refleksi, perdebatan tentang tubuh dan kecantikan selalu menjadi pusat perhatian. Dari zaman kuno hingga hari ini, dari Nefertiti dan Aphrodite, hingga wanita Rubens, Marilyn Monroe, supermodel tahun 90-an dan selebritas abad ke-XNUMX dengan sentuhan plastik, kami terus mempertimbangkan cita-cita tubuh manusia yaitu lebih untuk yang lain selain untuk diri kita sendiri.

Jadi, sekarang Anda tahu, saat Anda mengunjungi museum dan menemukan patung klasik, perhatikan baik-baik tubuh-tubuh itu dan orang-orang yang bergerak di sekitar Anda. Pertanyaannya adalah, kapankah kita akan menerima diri kita sendiri sebagaimana alam menciptakan kita?


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*