Penjagaan dan penjagaan badan di Yunani kuno

Gambar | Pixabay

Sesuai dengan ajaran falsafah klasik kuno, di Yunani moraliti berjalan seiring dengan kecantikan dan merawat tubuh. Pada masa itu, sinonim menjadi warganegara yang baik adalah mempunyai badan yang dijaga dengan baik dan terlatih. Lelaki berolahraga berjam-jam di gimnasium untuk mencapai ideal kecantikan kuno berdasarkan keharmonian dan sukan badan.

Orang Yunani, selain menjaga tubuh mereka dalam keadaan fizikal yang baik melalui program latihan yang intens, juga mereka sangat mementingkan kebersihan diri. Setelah berlatih gimnastik, mereka mengikuti ritual pembersihan kulit sehingga menjadikan pemujaan kecantikan menjadi salah satu tonggak budaya mereka, yang memberi kesan kepada tamadun lain.

Dalam artikel ini kami mengkaji apa yang merangkumi perawatan dan perawatan badan di Yunani kuno. Anda ingin mengetahui lebih lanjut? Teruskan membaca!

Tandas di Yunani kuno

Gambar | Pixabay

Kita dapat melihat dalam lukisan amfara yang masih bertahan hingga hari ini orang Yunani kuno sangat mementingkan tubuh badan yang seimbang dan sihat, jadi mereka menjalani program senaman yang menuntut untuk mencapai tubuh yang harmoni dan cantik.

Di amphora atlet tidak hanya diwakili sukan sukan tetapi juga melakukan ritual membersihkan dan merawat badan selepas itu. Dan mereka dicat dengan aksesori kecantikan mereka, misalnya bekas kecil dengan minyak aromatik yang digantung di dinding atau diikat pada pergelangan tangan atlet.

Abu, pasir, batu apung dan bunga ros, kacang almond, marjoram, lavender dan kayu manis digunakan untuk membersihkan kulit setelah bersenam. seperti membersihkan losyen, colognes dan deodoran. Aksesori lain yang biasa mereka gunakan adalah tongkat logam berbentuk sudu rata yang panjang untuk menghilangkan lebihan habuk dan minyak dari kulit.

Di muzium arkeologi Yunani, anda dapat melihat beberapa contoh balang yang digunakan untuk menyimpan barang keperluan dan produk pembersih ini. Mereka adalah bekas yang terbuat dari tanah liat atau alabaster yang dulunya dihiasi dan mempunyai pelbagai bentuk.

Tempat mandi awam di Yunani kuno

Telah diketahui bahawa tempat mandi awam wujud di Athens sejak abad ke-XNUMX SM, tempat-tempat di mana lelaki pergi setelah bersenam bukan sahaja untuk membersihkan diri tetapi juga untuk berbual dengan pengguna lain, kerana mereka dianggap sebagai tempat pertemuan yang sangat popular.

Tempat mandi awam Yunani kuno adalah ruang besar yang boleh menampung ratusan orang dan dibahagikan kepada beberapa kawasan. Mula-mula anda mengakses frigidarium (kamar dengan air sejuk untuk mandi dan mengeluarkan peluh), maka itu adalah giliran tepidarium (bilik dengan air suam) dan akhirnya mereka pergi ke kaldarium (bilik dengan sauna).

Doktor pada masa itu mengesyorkan mandi air sejuk kerana mereka menyegarkan badan dan jiwa sementara mandi air panas digunakan untuk menjadikan kulit kelihatan licin dan anggun.

Setelah ritual mandi selesai, pelayan mengeluarkan kotoran dari kulit mereka dan mengeringkannya. Kemudian tukang urut campur tangan, yang mengoleskan minyak wangi di badan mereka untuk merehatkan otot mereka.

Wanita di tempat mandi awam Athens

Gambar | Pixabay

Di tempat mandi awam Yunani kuno terdapat tempat-tempat yang didirikan khusus untuk wanita, walaupun mereka sering dikunjungi oleh orang Athena yang rendah hati ketika wanita kelas atas dicuci di rumah mereka. Untuk mandi, mereka menggunakan terakota atau tab mandi batu yang diisi dengan air dengan tangan.

Idea kecantikan wanita di Yunani kuno

Kata kosmetik berasal dari bahasa Yunani yang bermaksud "yang digunakan untuk kebersihan dan kecantikan tubuh" terutama merujuk pada wajah.

Simbol kecantikan bagi wanita Yunani adalah kecantikan yang tidak bersahaja. Kulit putih dianggap sebagai cerminan kesucian dan keghairahan serta kehidupan yang kaya kerana kulit yang disamak dikenali dengan golongan bawah dan budak, yang menghabiskan berjam-jam di bawah sinar matahari bekerja.

Untuk mengekalkan kulit pucat, mereka biasa menggunakan produk seperti kapur, plumbum atau arsenik. Mereka meletakkan pipi berasaskan berry di pipi mereka, walaupun itu adalah solek yang sangat ringan kerana kecantikan semula jadi berlaku, tidak seperti wanita syarikat yang menggunakan warna yang lebih kuat.

Penjagaan rambut pada zaman dahulu

Gambar | Pixabay

Mengenai rambut, lelaki dan wanita menguburkan rambut mereka dengan minyak dan melengkungnya kerana gaya ini dianggap sebagai pesona kecantikan paling hebat pada masa itu. Orang Yunani menyukai pergerakan yang dinyatakan oleh gelombang dan keriting. Para hamba bertugas menjaga rambut tuan mereka dalam keadaan sempurna. Sebenarnya, beberapa gaya rambut yang dipakai oleh orang Yunani kuno dapat dilihat pada patung-patung yang masih bertahan hingga ke hari ini.

Wanita kelas atas berbeza dengan budak-budak di rambut mereka kerana mereka memakai gaya rambut yang canggih dan mereka mengumpulkan rambut panjang mereka dengan busur atau jalinan yang dihiasi dengan busur dan tali kecil. Hanya pada waktu berkabung mereka memotongnya sedikit. Bagi mereka, wanita kelas bawah biasa memakai rambutnya pendek.

Anak-anak diizinkan menumbuhkan rambut mereka hingga remaja, ketika dipotong untuk dipersembahkan kepada para dewa. Lelaki kadang-kadang pergi ke tukang gunting rambut dan tidak mula mencukur janggut dan kumis mereka sehinggalah selepas Alexander the Great. Inovasi lain yang dilakukan oleh Raja Macedonia sebagai hasil penaklukannya di Timur adalah pewarna rambut.

Di Yunani kuno, warna berambut perang melambangkan keindahan dalam kepenuhannya. Untuk menyerupai Achilles dan pahlawan lain dalam mitologi Yunani, lelaki telah merancang kaedah meringankan rambut menggunakan produk seperti cuka, jus lemon, dan safron.

Pembuangan rambut di dunia klasik

Untuk menghilangkan rambut badan, wanita menggunakan pisau cukur dan dililin dengan pasta khas atau dengan lilin.. Orang Yunani kuno menganggap sangat penting untuk menghilangkan rambut badan sepenuhnya kerana badan yang merosot adalah simbol tidak bersalah, muda dan cantik.

Waxing dilengkapi dengan urutan dengan minyak dan minyak wangi untuk menenangkan kulit. Ritual ini dilakukan oleh kosmetés di gimnasium, yang entah bagaimana merupakan pendahulu salon kecantikan.

Ritual dandanan dalam budaya lain

Gambar | Pixabay

Dengan menakluki Byzantium, Mesir dan Syria, orang-orang Islam mewarisi cinta mereka dari mandi Rom dan Bizantium.

Dahulu, dalam budaya Islam dianggap bahawa panas hammam meningkatkan kesuburan dan, oleh itu, pembiakan orang-orang beriman. Jadi orang Arab berhenti menggunakan air dari frigidarium (bilik sejuk) untuk mandi dan hanya menggunakan tepidarium dan caldarium.

Jadi di negara-negara Arab, hammam juga merupakan tempat berkumpul sosial yang penting dan berdiri di pintu-pintu masjid. Perjalanannya melalui mereka dianggap sebagai persiapan dan penyucian untuk memasuki kuil.

Mujurlah, Ritual dandanan yang dilahirkan di Yunani kuno dan dipelihara oleh negara-negara Islam ini masih bertahan hingga ke hari ini. Di banyak bandar terdapat mandi Arab di mana anda dapat merasakan tradisi kuno ini pada kulit anda sendiri. Merupakan rancangan hebat untuk menghabiskan waktu petang hujung minggu, berehat dan merehatkan badan dan minda.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

2 komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1.   Ahd. kata

    Halo, apa khabar? Nampaknya sangat baik apabila anda membincangkan perkara ini

  2.   gshcgzc kata

    leblou