Beberapa pelakon terkenal dari Maghribi

Gambar | As.com

Pawagam Maghribi adalah industri besar di Afrika yang sangat berbakat dalam menceritakan kisah menarik, bergerak dan unik. Pelakonnya adalah antara yang paling berjaya di benua ini dan banyak yang memutuskan untuk membuat lompatan ke Eropah dalam mencari projek baru untuk mengembangkan karier mereka dan menjadi terkenal di peringkat antarabangsa.

Dalam artikel ini kita akan membincangkan lintasan beberapa pelakon Maghribi yang sangat popular, kejayaan dan masa depan yang besar dalam industri filem yang pasti anda sudah tahu kerana telah melihatnya dalam banyak produksi filem, televisyen dan teater. Sekiranya anda meminati pawagam dan sistem bintangnya, jangan ketinggalan!

Mina El Hammani

Dia dilahirkan pada tahun 1993 di Madrid tetapi berasal dari keluarga keturunan Maghribi. Sejak kecil, Mina El Hammani (27 tahun) selalu tahu bahawa dia ingin mendedikasikan dirinya untuk dunia lakonan. Dari ibu bapanya dia belajar budaya usaha untuk mencapai impiannya, jadi dia mulai bekerja pada usia 16 tahun di sebuah restoran makanan segera dan juga sebagai pengantar di Palacio de los Deportes di Madrid untuk membayar pengajiannya di dunia sukan. teater filem.

Walaupun dia telah naik ke panggung dalam beberapa kesempatan dengan "Inside the Earth" oleh Paco Becerra (2017) atau melakukan pembacaan dramatis 'De mujeres sobre mujeres' di Ellas Crean Festival (2016), berdasarkan teks dari pelbagai penulis drama seperti seperti Dakota Suárez, Sara García, Laila Ripoll, Yolanda Dorado dan Juana Escabias.

Walau bagaimanapun, Mina El Hammani menjadi wajah yang tidak asing bagi masyarakat umum dari penampilan televisyen pertamanya dalam siri «Centro Médico». Kemudian muncul pemeran pertamanya untuk siri Telecinco yang berjaya "El Príncipe" (2014) di mana dia menghidupkan Nur pada musim kedua, anak didik Fatima (Hiba Abouk) yang sangat dikagumi Mina sebagai rujukan dalam dunia lakonan dan pelbagai budaya ikon.

Gabungannya di layar kecil muncul pada tahun 2017 ketika dia mendapat peranan utama pertama dalam siri «Servir y Protecte» (2017) sebagai Salima di salah satu plot dengan Pepa Aniorte.

Siri di mana Mina El Hammani mencapai kemasyhuran adalah "Elite" (2018) di mana dia memerankan Nadia, seorang pelajar yang mempunyai biasiswa yang masuk untuk belajar di sekolah kelas atas yang eksklusif ini sementara di rumah dia menjalani pendidikan Islam yang ketat yang ditanamkan oleh ibu bapanya, yang menjalankan perniagaan yang rendah hati. Di dalam plot, busur wataknya adalah salah satu yang terkaya kerana konflik yang dihasilkan oleh kedua-dua dunia.

Setelah melalui "Elite", pelakon keturunan Maghribi akan mengambil bahagian dalam "El Internado: Las Cumbres" (2021) di Amazon Prime Video dan ia juga dilancarkan sebagai gambar jenama Guerlain. Pelakon keturunan Maghribi ini berbahasa Arab, Inggeris dan Sepanyol.

Adil koukouh

Gambar | Europa Press

Adil Koukouh (25 tahun) dilahirkan di Tetouan pada tahun 1995. Bersama keluarga dia berpindah ke Madrid di mana dia tinggal sejak dia berumur 9 tahun. Pemuda itu ingin menjadi model tetapi di sekolah Javier Manrique, A Pie de Calle, mereka melihat potensinya di depan kamera dan meyakinkannya bahawa bertindak adalah haknya. Dia memperhatikan mereka dan akhirnya belajar Seni Dramatik, yang membuatnya menjadi pelakon wahyu dan janji tafsiran di Sepanyol.

Banyak pelakon muda mula mengambil langkah pertama di layar kecil untuk membuat lompatan ke pawagam nanti. Demikian juga halnya dengan Adil Koukouh yang mengambil langkah pertamanya dalam bertindak pada musim pertama siri "B&B: de Boca en boca" (2014), di mana pelakon seperti Belén Rueda, Macarena García, Fran Perea atau Andrés Velencoso turut serta.

Dia juga turut serta dalam siri Telecinco "El Príncipe" (2014), yang memecahkan rekod penonton pada musim pertamanya. Di sana dia bermain Driss, seorang budak Maghribi yang bermimpi menjadi pemain bola sepak. Dalam siri ini, dia berkongsi rang undang-undang itu dengan bintang-bintang seperti Rubén Cortada, Alex González, Hiba Abouk, José Coronado, Thaïs Blume atau Elia Galera.

Di televisyen, dia baru-baru ini menjadi sebahagian daripada siri seperti «Vis a vis» (2015) oleh Antena 3, «El Cid» (2019) oleh Amazon Prime Video atau Entrevías (2021) oleh Mediaset Spain.

Adil Koukouh juga pernah berpartisipasi di pawagam, khususnya sebagai watak utama dalam filem "A diam-diam" (2014) yang diarahkan dan ditulis oleh Mikel Rueda untuk Vertigo Films. Filem ini ditayangkan buat pertama kalinya di Malaga Film Festival. Di dalamnya, pelakon muda Maghribi ini meletakkan dirinya di kasut Ibrahim, anak lelaki yang menjalani kisah cinta dengan budak lelaki lain bernama Rafa. Tanpa keraguan, ini adalah peranan yang kompleks bagi pemula yang harus memikul peranan utama dalam filem ini. Dia ditemani dalam filem oleh pelakon perwatakan Germán Alcarazu, Álex Angulo dan Ana Wagener.

Walaupun masih muda, dia juga naik ke panggung untuk berpartisipasi dalam drama "Rashid dan Gabriel" (2019), oleh Gabi Ochoa sebagai watak utama.

Nasser saleh

Gambar | Antena3.com

Nasser Saleh (28 tahun) adalah pelakon Sepanyol keturunan Maghribi yang dari usia yang sangat muda telah bekerja di beberapa produksi fiksyen Sepanyol yang paling berjaya. Dia memulakan kariernya di televisyen dalam siri "HKM" (2008) oleh Cuatro yang menghidupkan Moha dan kemudian menjalani "La pecera de Eva" (2010) bersama Alexandra Jiménez untuk bermain sebagai Leo. Namun, baru dia menjadi sebahagian daripada pemeran "Fizik atau Kimia" dia menjadi sangat popular.

Pada tahun 2008, "Física o Química" tayangan perdana di Antena 3, salah satu siri remaja terpenting dalam beberapa tahun terakhir di negara kita. Fiksyen adalah penggalian banyak pelakon muda seperti Nasser Saleh, yang pada musim kelima berperanan sebagai Rom muda muda Maghribi yang diadopsi oleh salah seorang guru Zurbaran.

Selepas siri pemuda ini, dia memulakan projek lain seperti "Imperium" (2012) di mana dia memainkan Crasso (seorang budak di rumah Sulpice), "Toledo: menyeberangi takdir" (2012) (di mana dia mempunyai peranan Abdul) atau "Putera" (2014). Dia juga muncul dalam «Tiempos de guerra» (2017), satu lagi produksi Antena 3 untuk televisyen.

Selain bekerja di televisyen, kariernya telah berkembang dengan peranan filem dalam filem utama seperti "Biutiful" (2010) Diarahkan oleh Alejandro González Iñárritu dan dibintangi oleh Javier Bardem atau "Tidak akan ada kedamaian bagi orang jahat" (2011) yang diarahkan oleh Enrique Urbizu dan tempat dia berkongsi layar dengan José Coronado.

Gad Elmaleh

Gambar | Netflix.com

Gad Elmaleh (49 tahun) adalah pelakon dan pelawak Maghribi yang dilahirkan di Casablanca yang menikmati kejayaan besar di Perancis. Pemberian tafsiran berjalan melalui urat simpulnya kerana ayahnya adalah seorang mime. Pada tahun 1988 dia melakukan perjalanan dari Maghribi ke Kanada, di mana dia tinggal selama empat tahun. Di sana dia belajar sains politik, bekerja di radio, dan menulis banyak monolog yang dia tunjukkan di kelab-kelab di Montreal.

Beberapa tahun kemudian, pelakon Maghribi ini pergi ke Paris di mana dia mengikuti kursus Le Cours Florent dan menulis sebuah rancangan bernama 'Décalages' yang banyak menceritakan pengalamannya di Montreal dan Paris pada tahun 1996. Tiga tahun kemudian, dia mempersembahkan pertunjukan solo keduanya yang disebut 'La Fri Normale'.

Gad Elmaleh menjadi pelawak yang berprestij tetapi dia juga merupakan pelakon hebat yang membintangi beberapa filem Perancis seperti "The Game of Idiots" (2006), "A Luxury Deception" (2006), atau "Midnight in Paris" (2011). Dia juga telah membuat langkah pertama sebagai penulis skenario dan sebagai pengarah. Di samping itu, dia berketurunan Yahudi dan boleh bertutur dalam beberapa bahasa termasuk bahasa Arab, Perancis dan Ibrani.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*