Permainan dan sukan di Mesir kuno

Gambar | Pixabay

Dalam budaya kuno di Mediterranean, amalan sukan sangat berkaitan dengan perayaan keagamaan dan riadah. Walau bagaimanapun, konsep sukan di Mesir kuno sangat berbeza dengan yang ada sekarang.

Sebenarnya, sebilangan penyelidik berpendapat bahawa mereka melakukan senaman fizikal dan tidak bersukan kerana mereka tidak mempunyai kata untuk merujuk kepada aktiviti ini. Jadi bagaimana sukan seperti di Mesir kuno?

Apakah sukan di Mesir kuno?

Iklim di negara ini adalah optimum untuk menghabiskan sebagian besar hari di luar rumah dan itu lebih menyukai latihan fizikal, tetapi tanpa konsep sebagai sukan seperti yang difikirkan sekarang. Namun, mereka mengetahui hubungan antara aktiviti fizikal dan nada otot yang baik.

Pada asasnya, sukan di Mesir kuno terdiri daripada permainan luar dan latihan pertempuran dan pertempuran tentera. Di beberapa situs arkeologi, makam dengan gambar yang mewakili seni mempertahankan diri yang menyerupai karate dan judo dijumpai. Perwakilan bergambar juga dijumpai di makam Jeruef di mana beberapa orang muncul dalam posisi bertengkar seolah-olah itu adalah pertandingan tinju.

Sukan lain di Mesir kuno yang biasa diamalkan ialah sukan. Ia mengenai perlumbaan kecil dari satu titik ke titik yang lain untuk melihat siapa yang lebih pantas. Berada di luar rumah, berlari atau berenang merupakan aktiviti yang sangat biasa bagi mereka.

Satu lagi aktiviti sukan yang bersifat sporadis yang diamalkan oleh orang Mesir ialah memburu kuda nil, singa atau gajah. Ada cerita yang mengatakan bahawa firaun Amenhotep III datang untuk memburu 90 ekor lembu dalam satu hari dan Amenhotep II dapat menembus perisai tembaga dengan menembak lima anak panah dengan busur yang sama. Mengenai orang-orang, mereka juga memburu tetapi itu adalah permainan kecil seperti memburu itik di sungai.

Orang Mesir juga mengadakan perlumbaan kereta kuda dan juga pertandingan memanah, yang merupakan sukan terbaik pada masa itu.

Siapa yang bermain sukan di Mesir kuno?

Ribuan tahun yang lalu, jangka hayat tidak terlalu lama dan di Mesir tidak melebihi 40 tahun. Itulah sebabnya orang yang melakukan sukan sangat muda dan cenderung melakukan aktiviti fizikal.

Adakah wanita bermain sukan?

Walaupun anda mungkin berfikir sebaliknya, wanita Mesir kuno memang bersukan tetapi itu bukan aktiviti yang berkaitan dengan perlumbaan, kekuatan atau air tetapi untuk akrobatik, kontroversi dan menari. Maksudnya, wanita memainkan peranan penting dalam jamuan persendirian dan perayaan keagamaan sebagai penari dan akrobat. Hari ini kita dapat mengatakan bahawa wanita-wanita ini melakukan sesuatu yang serupa dengan gimnastik berirama.

Gambar | Pixabay

Adakah sukan dianggap sebagai tontonan di Mesir kuno?

Tidak seperti bangsa lain seperti Rom atau Yunani, di Mesir sukan tidak dianggap sebagai tontonan. Melalui gambar dan perwakilan yang terdapat dalam penggalian arkeologi, tidak mungkin mencari rujukan ke tempat-tempat besar atau senario yang berkaitan dengan pertunjukan sukan besar.

Ini bermaksud bahawa di Mesir kuno tidak ada yang namanya Sukan Olimpik melainkan Orang-orang Mesir bertanding dalam bidang swasta dan melakukannya hanya untuk bersenang-senang. Tidak ada penonton.

Namun, dengan pengecualian, ada festival yang dipraktikkan oleh firaun dan yang entah bagaimana berkaitan dengan acara sukan. Perayaan ini diadakan ketika raja-raja telah memerintah selama tiga dekad, jadi ini adalah perayaan yang jarang terjadi kerana jangka hayat penduduk yang rendah pada masa itu.

Apakah perayaan firaun itu?

Dalam perayaan perayaan ini selama 30 tahun pemerintahan firaun, raja harus melalui kurungan persegi dalam semacam perlumbaan ritual yang objektifnya adalah untuk menunjukkan kepada rakyatnya bahawa dia masih muda dan mempunyai daya hidup yang cukup untuk terus memerintah Negara.

Perayaan pertama seumpamanya disambut setelah 30 tahun pemerintahan dan setiap tiga tahun selepas itu. Sebagai contoh, dikatakan bahawa firaun Ramses II mati lebih dari sembilan puluh tahun, jadi dia akan mempunyai banyak waktu untuk melakukan berbagai festival, menjadi pengecualian dalam waktu itu.

Adakah firaun yang menonjol sebagai atlet?

Firaun Ramses II berumur panjang dan mengambil bahagian dalam beberapa perayaan-ulang tahun tetapi memang begitu Amenhotep II yang dianggap sebagai prototaip raja atletik, dari sudut estetika atau fizikal.

Gambar | Pixabay

Apakah peranan yang dilakukan oleh Sungai Nil untuk sukan di Mesir?

Sungai Nil adalah jalan raya utama di negara itu pada masa itu, di mana barang-barang dipindahkan dan orang-orang melakukan perjalanan. Untuk ini, kapal mendayung dan belayar digunakan, jadi orang Mesir pandai dalam disiplin ini.

Itulah sebabnya di Sungai Nil mereka dapat mengadakan beberapa pertandingan persendirian, baik dengan perahu atau berenang, tetapi mereka bukan pertandingan dengan orang ramai di mana pemenang diberikan.

Mengenai penangkapan ikan, dokumentasi disimpan yang menunjukkan bahawa Di Sungai Nil juga terdapat beberapa pertandingan yang bersifat peribadi untuk melihat siapa yang paling mampu menangkap..

Adakah dewa yang berkaitan dengan sukan dalam mitologi Mesir?

Di Mesir kuno ada dewa untuk hampir semua bidang kehidupan tetapi anehnya bukan untuk sukan kerana, seperti yang saya nyatakan sebelumnya, pada masa itu sukan tidak disusun seperti yang kita lakukan sekarang.

Namun, orang Mesir jika mereka menyembah tuhan-tuhan dalam bentuk binatang kerana sifat-sifat yang diberikan kepada mereka. Yaitu, dewa-dewa dengan tubuh burung dikagumi karena ketangkasan dan kemampuannya terbang, sementara dewa-dewa dengan bentuk banteng dilakukan oleh kekuatan yang dimiliki makhluk ini, seperti yang terjadi pada binatang lain seperti buaya.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*